Trump Nyatakan Proteksionisme Menciptakan Kemakmuran dan Kekuatan

Washington DC - Presiden AS Donald Trump mengemukakan sejumlah kebijakan populis dan nasionalisnya pada pidato perdananya. Ia menegaskan kebijakannya akan mengedepankan kepentingan AS di atas segalanya.

Proteksionisme Menciptakan Kemakmuran dan Kekuatan

"Pria dan wanita di negara ini yang terlupakan tidak akan lagi terlupakan," ujar Trump dalam pidatonya seperti dikutip dari CNBC, Minggu (22/1/2017).

Trump pun menyatakan dirinya berencana memindahkan kekuasaan dari Gedung Putih ke rakyat. Ia menuturkan, pemerintahannya akan mendorong korporasi untuk mengembalikan lapangan kerja ke AS dan membangun kembali infrastruktur AS.

Menurut Trump, wilayah AS harus dilindungi dari negara-negara lain yang memproduksi barang-barang AS, "mencuri" perusahaan-perusahaan AS, dan menghancurkan lapangan kerja AS.

"Proteksi akan berujung pada kemakmuran yang besar dan kekuatan. Saya akan berjuang untuk Anda sekalian dengan segenap napas saya dan tidak akan mengecewakan Anda semua," ujar Trump.

Sebelumnya, Trump mengucap sumpahnya sebagai presiden AS. Ia pun menghadapi tugas sulit untuk menyatukan AS, karena memperoleh sedikit pandangan positif, di mana hanya 38 persen warga AS yang memberikan pandangan positif terhadapnya.

Sepanjang pidatonya, Trump kembali mengemukakan tema nasionalis yang diangkatnya semasa periode kampanya. Ia pun menegaskan tujuannya untuk memproduksi barang di AS, merekrut pekerja AS, dan membuat setiap kebijakan terkait perdagangan, perpajakan, imigrasi, dan kebijakan luar negeri dengan mempertimbangkan kepentingan rakyat AS.

Tidak sedikit pihak yang mempertanyakan Trump akan berkomitmen pada janji-janji populisnya ketika memerintah. Hal ini terkait keputusannya untuk tidak mendivestasi bisnis globalnya dan rencana perpajakannya akan mengarah pada kalangan kaya.#kompas#

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel