-->

Surat Perpisahan Obama Untuk Rakyat AS dan Trump Bersumpah Satukan Bangsa

Dalam hitungan jam, Barack Obama akan pensiun sebagai presiden Amerika Serikat (AS). Ia sudah menyampaikan pidato terakhir dari Chicago, melakukan konferensi pers terakhir di Gedung Putih, dan kini gilirannya melayangkan surat terbuka yang ditujukannya kepada seluruh rakyat Amerika.

Surat Perpisahan Obama Untuk Rakyat AS

Sebagai pembuka suratnya, Obama menjelaskan tradisi lama, yakni presiden yang segera lengser akan meninggalkan secarik surat perpisahan kepada presiden terpilih. Kelak, surat tersebut akan diletakkan di ruang Oval Office.

"Surat tersebut dimaksudkan untuk membagi pengalaman, pelajaran, sedikit nasihat yang mungkin dapat membantu penerus kami menjalankan tanggung jawab besar seiring dengan jabatan tertinggi di negara kita dan kepemimpinan di dunia yang bebas," tulis Obama dalam surat tersebut seperti dikutip dari Time, Jumat, (20/1/2017).#liputan6#

Trump Bersumpah Satukan Bangsa Jelang Pelantikan**

Presiden terpilih Amerika Serikat Donald Trump berjanji akan menyatukan kembali rakyat yang terbelah menyusul pemilu presiden paling kontroversial dalam sejarah. Kita akan menyatukan bangsa ini, kata Trump kepada ribuan pendukungnya setelah konser yang digelar di Lincoln Memorial, seperti dikutip Global Post pada Jumat 20 Januari 2017.

"Kita akan melakukan hal yang belum pernah terjadi selama beberapa dekade terakhir, ia menambahkan. Semua akan berubah. Saya berjanji."

Perpecahan di antara rakyat AS terjadi karena gaya Trump yang sangat kontroversial. Meski terang-terangan seksis, rasis dan diduga melakukan kejahatan seksual, masih banyak pemilih yang memberikan suara sehingga Trump dapat mengalahkan rivalnya dari Demokrat, Hillary Clinton.

Trump Bersumpah Satukan Bangsa

Kemarahan kelompok anti-Trump semakin membesar menyusul laporan dugaan Rusia terlibat untuk memenangkan Trump dalam pemilu lalu. Lebih dari 50 anggota Kongres asal Demokrat mengumumkan memboikot pelantikan Trump di Gedung Capitol Hill.

Pengambilan sumpah Trump sebagai presiden Amerika Serikat ke-45 akan dilakukan di Gedung Capitol oleh Ketua Mahkamah Agung Hakim John Roberts pada Jumat tengah hari waktu setempat atau Jumat tengah malam waktu Indonesia. 

Namun janji Trump nampaknya sulit dipenuhi karena untuk pertama kalinya sejak 1989, tidak ada satu pun warga Hispanik yang masuk dalam kabinetnya. Pada hari ini ia juga dijadwalkan meneken empat dekrit kontroversial.

Di antara janji semasa kampanyenya, ia menyebut pada hari pertama akan meneken keputusan untuk mempercepat deportasi para kriminal imigran, membangun tembok pemisah antara AS-Meksiko, dan membatalkan dana jutaan dollar untuk program pemanasan global Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Komitmennya tidak hanya pada hari pertama, tapi hari-hari selanjutnya untuk menjalankan agenda perubahan, ujar juru bicara Gedung Putih, Sean Spicer.

Salah satu rencana besar Trump yang mendapat tentangan, termasuk dari para pendukungnya adalah pembatalan program asuransi kesehatan nasional yang kerap disebut Obamacare.#tempo#

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel